Colosseum Roma

Colosseum Roma
Colosseum atau Flavian Amphitheater diawali pembangunannya oleh Vespasianus, diresmikan oleh Titus di 80 AD dan diselesaikan oleh Domitianus. Terletak di atas tanah berawa antara Esquiline dan Caelian Hills, itu adalah amfiteater permanen pertama yang dibangun di Roma. ber ukuran monumental dan keagungan serta pekerja yang teroganisir dan efisien dan mengendalikan orang banyak membuat salah satu monumen arsitektur terbesar dicapai oleh orang Romawi kuno.

Amfiteater adalah elips yang sangat luas dengan balkon tempat duduk untuk 50.000 penonton di sekitar pusat arena elips. Di bawah lantai arena kayu, ada satu set kompleks kamar dan lorong-lorong untuk binatang liar untuk keperluan pementasan. kurang lebih delapan puluh area memancar dari arena dan kubah ke dinding luar yang berupa tangga dan tingkatan kursi. Di tepi luar arcade berhubungan dan melingkar menghubungkan setiap tingkat dan tangga antara tingkat.

Ada Tiga tingkatan arcade , Dorie dalam kisah pertama, ion di kedua, dan Corinthian di ketiga. Di atas adalah sebuah lloteng dengan pilaster Korintus dan jendela persegi

Rincian
Colosseum dirancang untuk menahan 50.000 penonton, dan itu sekitar pintu masuk delapan puluh sehingga orang banyak bisa datang dan pergi dengan mudah dan cepat.
Rencana tersebut adalah elips dengan luas, berukuran 188 m x 156 m (615 kaki x 510 kaki), dengan dasar gedung meliputi sekitar 6 hektar. Kubah span antara dinding radial delapan puluh untuk mendukung tingkatan tempat duduk dan lorong-lorong dan tangga.
Fasad dari tiga tingkatan lengkungan dan loteng adalah sekitar 48,5 m (158 kaki)

Perjalanan ke Roma

Sebuah perjalanan ke Roma tidak lengkap jika Anda gagal untuk fokus pada sejarah kawasan. Meskipun modernitas tersebut, kota ini didirikan pada sejarah yang kaya yang harus digali dan dipahami jika Anda benar-benar ke Roma sebagai pengunjung . Anda dapat merencanakan perjalanan Anda di periode waktu tertentu dalam sejarah Roma (seperti Roma abad pertengahan atau Renaissance Roma, sejarah agama Roma atau sejarah seni Roma). Atau Anda bisa langsung memilih segelintir dari landmark Roma yang paling terkenal. Pastikan untuk tidak kehilangan aspek perjalanan Anda.

Roma, ibukota Italia, adalah tujuan perjalanan kosmopolitan yang dipuja oleh orang-orang di seluruh Eropa dan di seluruh dunia. Kota Ini memiliki beberapa restoran terbaik di dunia, beberapa hotel yang paling mewah berbintang lima dan beberapa bangunan baru, yang paling menarik bahwa Anda akan menemukan seluruh Italia di Kota ini. Namun, masih ada aura suasana kuno. Roma dibangun di atas sejarah ratusan tahun, Anda dapat melihatnya dalam arsitektur kota dan Anda dapat merasakannya dalam suasana kota. Roma telah berpindah ke zaman modern tetapi tetap mempertahankan kenangan masa lalu yang telah membuatnya menjadi salah satu kota yang luar biasa untuk ditempati dan dikunjungi sepanjang waktu.

Untuk benar-benar memahami Roma, Anda perlu melihat selain membaca sejarah .Berikut adalah beberapa tempat-tempat bersejarah utama (dan beberapa yang kecil)

Historic landmark dari Romawi Kuno
Banyak tempat-tempat bersejarah yang penting di Roma , jaman dahulu ketika Roma memerintah dunia, ketika para gladiator berjalan bumi ini ,Ketika Kekaisaran menunjukkan kekuasaanya:

Appian Way. Jalan bersejarah ini dibangun untuk tentara Romawi untuk perjalanan kembali pada abad ke-4 SM dan memainkan peran penting dalam memungkinkan Roma untuk tetap berada di bawah kontrol selama bertahun-tahun. Ada beberapa situs tertentu untuk melihat di sepanjang rute termasuk Kuil Hercules, pintu gerbang dinding Aurelian dan beberapa mausoleum.

Trajan Market. Roma Kuno tidak semua berarti pertempuran atau bangunan amphitheaters yang menakjubkan. Lokasi Ini juga merupakan tempat pemukiman , kehidupan sehari-hari. Salah satu aspek utama dari kehidupan setiap hari adalah berbelanja; orang Romawi kuno harus ke pasar setiap hari . Reruntuhan ini telah dibuat sedemikian rupa tampak seperti ketika orang-orang ini melakukan cara berbelanja pada abad kedua ketika . Ini memberikan tampilan yang menarik dan intim pada kehidupan masyarakat yang dihuni Kekaisaran Romawi.

Coliseum Roma
Colosseum. Juga dikenal sebagai Flavian Amphitheater, ini adalah tempat di mana para gladiator di pertontonkan dalam pertempuran . Apa yang tersisa dari amfiteater hari ini masih berdiri sebagai monumen , betapa terampilnya arsitektur Romawi kuno. Pengunjung datang dari seluruh dunia untuk melihat tempat ini dengan harapan untuk mendapatkan wawasan tentang bangkit dan runtuhnya Kekaisaran Romawi.

Pantheon. Nama gedung ini secara harfiah diterjemahkan sebagai “Kuil Semua Dewa” Yang menarik adalah bahwa tempat ini telah memainkan peran yang berbeda sepanjang sejarah Roma, berfungsi sebagai tempat ibadah di hari-hari awal dan kemudian sebagai tempat pemakaman bagi seniman terkenal pada masa Renaissance Roma. Saat ini banyak pengunjung datang untuk suatu upacara keagamaan modern , juga merupakan daya tarik wisata utama bagi orang-orang yang tertarik dalam sejarah arsitektur kota.

Castel Sant’Angelo. Berbicara tentang mausoleum, ada beberapa yang bersejarah besar di Roma termasuk yang satu ini Makam Hadrian. berfungsi sebagai benteng, sebuah benteng dan sebuah museum selama bertahun-tahun dan terus menarik perhatian pengunjung bukan hanya karena sejarahnya tetapi juga karena keindahan yang menakjubkan.

Periode lain yang sangat penting dalam sejarah Roma Renaisans dari abad ke-14-17. Beberapa karya terbesar dunia seni keluar dari Italia selama periode waktu dan beberapa bangunan yang dibuat itu masih berdiri sebagai tengara mengesankan.

Palazzo Farnese. yang paling mengesankan istana Italia abad keenam belas ,gedung ini merupakan arsitektur indah yang ditampilkan sepanjang Renaisans Roma. Ada beberapa museum dan pameran di istana ini sehingga Anda dapat belajar tentang sejarah daerah, termasuk melihat senjata Roma kuno dan memeriksa lukisan Renaissance era yang menggantung di istana .

Santa Maria della Pace. Ini adalah salah satu contoh terbaik dari sebuah gereja yang berdiri dari zaman Renaissance. eksterior ini mengungkapkan arsitektur yang penting selama era ini (dan yang ditambahkan ke seluruh Renaisans sebagai gaya berubah ). interior ini mengungkapkan lukisan dari seniman-seniman terkenal beberapa Renaisans.
Trevi Fountain. Ada air mancur tua banyak menghiasi Cityscape Roma tetapi yang satu ini sangat menarik karena ukurannya yang sangat besar. Dibangun pada abad ketujuh belas, diabaikan selama bertahun-tahun dan kemudian dikembalikan ke aslinya pada akhir abad kedua puluh.
Tengara Bersejarah di Vatikan

Kota Vatikan adalah kota yang bertembok sendiri dalam Roma yang paling membuat wisatawan untuk mengunjungi tempat ini ,Selain sejarah keagamaan umum dari Vatikan, ada beberapa landmark bersejarah Roma .

Basilika Santo Petrus. Jika Anda akan mengunjungi tempat-tempat bersejarah di Vatikan maka Anda mungkin memiliki setidaknya tertarik dalam sejarah agama Roma. Hal ini dianggap sebagai salah satu gereja paling suci di dunia, tempat dimana Santo Petrus dikatakan dikuburkan, dan ini adalah tempat yang banyak orang berdatangan setiap hari untuk beribadah dan melihat pengalaman beberapa masa lalu. Perlu diketahui bahwa kode gaun dikenakan pada mereka yang tertarik masuk gereja dan ingat untuk bertindak dengan tepat
Lapangan Santo Petrus. alun-alun yang terletak tepat di luar basilika. Ada beberapa situs bersejarah lihat di sini termasuk Obelisk Vatikan, sebuah obelisk dari Mesir kuno dibawa ke Roma dan yang berdiri di sana hari ini untuk memperingati masa lalu kedua negara.
Kapel Sistina. Siapapun yang berkepentingan dengan sejarah seni atau melihat keindahan seni akan berhenti di Istana Apostolik untuk melihat Kapel Sistina. Dengan langit-langit yang dilukis oleh Michaelangelo, adalah salah satu karya paling terkenal seni di Roma [sumber :www.kathika.com/landmarks/20080512-00709.]